HomeUncategorizedDua Anak Keracunan Chiki Ngebul, BBPOM DIY Larang Penjualan

Dua Anak Keracunan Chiki Ngebul, BBPOM DIY Larang Penjualan

Published on

spot_img

 105 total views

YOGYAKARTA – Jajanan chiki ngebul atau Chibul saat ini masih jadi pembicaraan publik karena memang dari resikonya terbilang tinggi bagi anak-anak.

Anak-anak mengkonsumsi chiki ngebul karena terlihat menarik dengan kadar gas nitrogen cair di dalamnya hingga terlihat berasap.

Tetapi dibalik tampilan chiki ngebul tersebut memiliki beberapa resiko buruk bagi kesehatan terutama sistem pencernaan jika dikonsumsi.

Diketahui dua anak telah dilarikan ke Puskesmas Berbah karena alami gejala keracunan setelah mengkonsumsi chiki ngebul beberapa waktu lalu.

Dari kasus keracunan tersebut Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) DIY langsung melarang penjualan jajanan chiki ngebul ataupun sering disebut sebagai snack dragon breath atau smoke.

“Kami minta untuk tidak berjualan dulu sampai kajian yang dilakukan oleh Kemenkes dan BPOM (Badan Pengawasan Obat dan Makanan) selesai dan dikeluarkan regulasi mengenai hal ini,” kata Trikoranti Mustikawati, sebagai Kepala BBPOM DIY pada Minggu 15 Januari 2023.

Baca juga: Jangan Lakukan Hal Ini Jika Anak Keracunan Ciki Ngebul

Sampai sekarang pihaknya bersama Dinas Kesehatan Kabupaten atau Kota melakukan pengawasan di beberapa pusat perbelanjaan dan lingkungan sekolah sampai pasar malam yang mana menjadi tempat dimana penjualan chiki ngebul tersebut sering dijajakan.

Pada proses pengawasan tersebut dari pihak BBPOM DIY dan Dinas Kesehatan akan memberi pembinaan kepada pedagang dan memberi informasi seputar resiko keracunan karena penggunaan liquid N2 tersebut.

Trikoranti juga menjelaskan dari regulasi penggunaan nitrogen cair ataupun liquid N2 tersebut digunakan sebagai bahan penolong olahan makanan. Nitrogen cair cenderung digunakan sebagai bahan pembeku dan penyiapan pangan dengan pembekuan cepat seperti es krim.

“Yang berarti pada produk akhir harus ada upaya untuk menghilangkan residu LN2 pada produk akhir atau makanan seperti chiki ngebul,” kata Trikoranti.

Sebelumnya Bupati Sleman, Kustini juga mengkonfirmasi adanya kasus keracunan anak-anak karena mengkonsumsi jajanan chiki ngebul tersebut.

“Kami telah menemukan satu kasus keracunan di Kelurahan Tegaltirto Kapanewon Berbah, pada Senin 9 Januari 2023. dua anak berusia 5 dan 7 tahun mengalami demam, pusing dan muntah setelah malam sebelumnya beli jajanan chiki ngebul pada acara kesenian di Berbah,” tambahnya.

“Awalnya kondisi anak dikira masuk angin, tetapi setelah anak muntah dengan warna hijau dan kuning. Karena orang tua khawatir lalu dibawa ke Puskesmas Berbah,” tambah Kustini.

Artikel Terbaru

Ke Kampung Gitar Legendaris Sukoharjo yang Mendunia, Pulang Bawa Gitar Home Industry Berkualitas

Memiliki julukan kampung gitar, Desa Ngrombo dan Desa Mancasan, Kecamatan Baki, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah ini memiliki keunikan lantaran mayoritas warganya berprofesi sebagai pengrajin gitar.

MK Pernah Batalkan Hasil Pemilu Akibat Kecurangan, Sudah Tahu?

INN NEWS – Proses sidang sengketa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 saat ini telah mendekati hari pemutusan yang dijadwalkan pada Senin, 22 April 2024.

Tragis, Ibu Muda Gantung Diri Depan Anak, Stres Ditinggal Suami Usai Diduga Selingkuh

AMBON - Kabar duka datang dari ibu muda Tasya Imanuela Frimansya Siahaya (23) yang mengakhiri hidupnya dengan menggantung diri di depan mata anaknya sendiri pada Selasa(16/4/2024) malam.

Arab Saudi Diam-diam Bantu Israel Tangkis Serangan Iran

INN Internasional - Jerusalem Post, Selasa, 16 April 2024 memberitakan bahwa Kerajaan Arab Saudi membantu Israel untuk menangkis serangan Iran belum lama ini.

artikel yang mirip

Ke Kampung Gitar Legendaris Sukoharjo yang Mendunia, Pulang Bawa Gitar Home Industry Berkualitas

Memiliki julukan kampung gitar, Desa Ngrombo dan Desa Mancasan, Kecamatan Baki, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah ini memiliki keunikan lantaran mayoritas warganya berprofesi sebagai pengrajin gitar.

MK Pernah Batalkan Hasil Pemilu Akibat Kecurangan, Sudah Tahu?

INN NEWS – Proses sidang sengketa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 saat ini telah mendekati hari pemutusan yang dijadwalkan pada Senin, 22 April 2024.

Tragis, Ibu Muda Gantung Diri Depan Anak, Stres Ditinggal Suami Usai Diduga Selingkuh

AMBON - Kabar duka datang dari ibu muda Tasya Imanuela Frimansya Siahaya (23) yang mengakhiri hidupnya dengan menggantung diri di depan mata anaknya sendiri pada Selasa(16/4/2024) malam.