HomeTrendingCawapres Ganjar Dipinang dari Lawan Koalisi, PDIP Lempar Umpan Sianida?

Cawapres Ganjar Dipinang dari Lawan Koalisi, PDIP Lempar Umpan Sianida?

Published on

spot_img

 252 total views

INN NEWS – Nama cawapres yang akan mendampingi bacapres PDI Perjuangan (PDIP) baru-baru ini dibocorkan Ketua DPP PDIP Puan Maharani usai menghadiri acara ulang tahun Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) di Solo.

Sebelumnya diberitakan, kanditat yang digadang-gadang mendampingi Gubernur Jawa Tengah itu ada 10 nama. Namun kata Puan, 10 nama itu kini mengerucut menjadi lima nama.

“Dulu ada 10 nama sekarang sudah mengerucut ke 5 nama,” ungkap Puan.

Ketua DPR RI itu kemudian membeberkan kelima nama itu, antara lain:

  • Menparekraf Sandiaga Uno
  • Menteri BUMN Erick Thohir
  • Mantan Panglima TNI Andika Perkasa
  • Ketua Umum Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono
  • Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin)

Kelima nama ini tentunya mengerucut dari 10 nama yang sebelumnya PDIP sempat membocorkan beberapa nama seperti Menko Polhukam Mahfud MD, Menteri BUMN Erick Thohir, Menaprekraf Sandiaga Uno, hingga Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto.

Kemudian Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono, Mantan Panglima TNI Andika Perkasa, serta Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

Dengan disebutkannya nama cawapres Ganjar oleh Puan, maka nama Mahfud MD, Airlangga Hartarto, Basuki Hadimuljono, serta Ridwan Kamil tersingkir dari kandidat cawapres Ganjar.

Ketua DPP PDIP Eriko Sotarduga pernah mengatakan bahwa penjaringan nama cawapres melalui beberapa tahap. Diawali dengan pembicaraan dengan petinggi-petinggi partai politik pengusung Ganjar.

Kemudian dibicarakan dengan Presiden Joko Widodo yang juga kader PDIP. Tahap terakhir dibicarakan dengan Ganjar Pranowo.

Pinang Cawapres dari Koalisi Lain, PDIP Lempar Umpan Sianida ke Siapa?

Pengamat Politik Surabaya Survey Center (SSC) Mochtar W Oetomo kepada wartawan menyebutkan peluang kelima nama tersebut ada. Namun takaran ukurannya berbeda.

“Lima nama yang disebut Puan sebagai kandidat-kandidat cawapresnya Ganjar tersebut telah melalui berbagai pertimbangan. Kelimanya sangat layak menjadi cawapres Ganjar dan berpeluang. Hanya untuk kepentingan strategi pemenangan, tentu masing-masing ada plus minusnya,” kata Mochtar, diberitakan detikjatim.

Menurut Mochtar, saat ini PDIP dan Ganjar sangat intens mencari suara di Jatim, terutama di kalangan Nahdliyin. Hal itu harus menjadi modal utama yang dimiliki cawapres Ganjar, yakni punya akses ke massa Nahdliyin.

“Kalkulasi geopolitik yang pasti jika Ganjar ingin memenangkan kontestasi pilpres maka Jateng dan Jatim harus dimenangkan, karena secara geopolitik basis Ganjar adalah sebagian Indonesia Tengah dan sebagian besar Indonesia Timur. Sementara Indonesia Barat adalah basis Prabowo dan Anies,” jelasnya.

“Jateng sudah terwakili Ganjar dengan representasinya sebagai putra kelahiran Jateng dan Gubernur Jateng dua periode. Tentu tidak sulit bagi Ganjar meraup suara mayoritas di Jateng. Maka pekerjaan rumahnya tinggal di Jatim. Maka dari kelima tokoh tersebut tinggal dihitung siapa yang paling memiliki potensi mengambil suara mayoritas di Jatim, di basis suara Nahdliyin,” lanjutnya.

Mochtar menyebut, Cak Imin bisa saja menjadi wapresnya Ganjar. Namun, elektabilitas Cak Imin kurang menjual dan sudah menjalin kerja sama dengan Gerindra.

“Cak Imin Ketum PKB, putra Jatim, tokoh NU. Ketiga kriteria yang dimiliki Cak Imin itu Jatim banget. Namun minusnya ketokohan dan populatitasnya dalam beberapa kali kontestasi selalu tidak optimal. Belum lagi Cak Imin dan PKB sudah terlebih dahulu dekat dengan Gerindra dan Prabowo,” ungkapnya.

Untuk AHY, Mochtar menyebut, Demokrat punya historis yang baik di Jatim. Tapi, Demokrat sudah berkomitmen mengusung Anies Baswedan.

“AHY putra SBY yang dikaitkan dengan Pacitan, Demokrat juga cukup bagus di Jatim. Ketokohan serta popularitas AHY masih sangat potensial dikerek. Tapi sayangnya Demokrat lebih dulu dekat dengan Anies dan PKS,” bebernya.

Peluang cukup besar, kata Mochtar ada di sosok Sandiaga dan Erick Thohir. Sebab keduanya dinilai bisa masuk ke ceruk NU, di mana Erick dekat dengan PBNU, sementara Sandiaga memiliki kendaraan politik PPP yang cukup identik dengan NU.

“Erick Thohir juga dekat dengan NU dan populer di Jatim. Erick potensial ketokohan dan popularitasnya dikerek. Demikian juga Sandiaga. Namun Erick masih tidak memiliki kendaraan partai (bukan kader partai),” bebernya.

Menurut Mochtar, kelima nama itu punya peluang yang sama-sama kuat, meski Erick, Sandiaga, dan Andika Perkasa lebih berpeluang sebab belum terikat dengan koalisi lain di luar koalisi PDIP.

“Jika Cak Imin yang diambil maka Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya harus menata ulang koalisi dan kemungkinan besar juga akan menarik PAN dan Demokrat hingga mungkin PKS. Maka dampaknya bisa karambol. Kalaupun yang diambil Erick, Sandi atau Andika tetap saja akan membuat koalisi lain berhitung ulang bagaimana bisa menang,” katanya.

“Yang jelas jika PDIP memilih satu dari kelima nama itu, tentu berpeluang besar merubah peta koalisi. Jika AHY yang diambil, maka Koalisi Perubahan akan kelimpungan dan tentu NasDem-PKS akan berupaya keras menarik Golkar,” lanjutnya.

Mochtar menyebut, masih ada waktu dua bulan lebih untuk para capres menentukan cawapresnya. Semua masih dinamis dan masih akan terjadi.

“Kemungkinan besar PDIP dan Ganjar akan mengambil wakil yang secara bersamaan mengejutkan publik sekaligus mengejutkan dua koalisi yang lain. Cawapres yang akan membuat dua kolaisi lain harus menata ulang konstruksi koalisi dan strategi,” katanya.

“Tidak ada yang tidak mungkin di politik. Akan cukup menggemparkan dan akan jadu sebuah kejutan besar jika AHY nantinya yang terpilih. Semua masih dinamis dan saling melihat strategi koalisi lain,” tandasnya.

Kejutan ini tentunya merupakan hasil dari umpan sianida penuh racun yang sekejap saja bisa mematikan langka politik dari koalisi lain.

 

Artikel Terbaru

Ke Kampung Gitar Legendaris Sukoharjo yang Mendunia, Pulang Bawa Gitar Home Industry Berkualitas

Memiliki julukan kampung gitar, Desa Ngrombo dan Desa Mancasan, Kecamatan Baki, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah ini memiliki keunikan lantaran mayoritas warganya berprofesi sebagai pengrajin gitar.

MK Pernah Batalkan Hasil Pemilu Akibat Kecurangan, Sudah Tahu?

INN NEWS – Proses sidang sengketa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 saat ini telah mendekati hari pemutusan yang dijadwalkan pada Senin, 22 April 2024.

Tragis, Ibu Muda Gantung Diri Depan Anak, Stres Ditinggal Suami Usai Diduga Selingkuh

AMBON - Kabar duka datang dari ibu muda Tasya Imanuela Frimansya Siahaya (23) yang mengakhiri hidupnya dengan menggantung diri di depan mata anaknya sendiri pada Selasa(16/4/2024) malam.

Arab Saudi Diam-diam Bantu Israel Tangkis Serangan Iran

INN Internasional - Jerusalem Post, Selasa, 16 April 2024 memberitakan bahwa Kerajaan Arab Saudi membantu Israel untuk menangkis serangan Iran belum lama ini.

artikel yang mirip

Ke Kampung Gitar Legendaris Sukoharjo yang Mendunia, Pulang Bawa Gitar Home Industry Berkualitas

Memiliki julukan kampung gitar, Desa Ngrombo dan Desa Mancasan, Kecamatan Baki, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah ini memiliki keunikan lantaran mayoritas warganya berprofesi sebagai pengrajin gitar.

MK Pernah Batalkan Hasil Pemilu Akibat Kecurangan, Sudah Tahu?

INN NEWS – Proses sidang sengketa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 saat ini telah mendekati hari pemutusan yang dijadwalkan pada Senin, 22 April 2024.

Tragis, Ibu Muda Gantung Diri Depan Anak, Stres Ditinggal Suami Usai Diduga Selingkuh

AMBON - Kabar duka datang dari ibu muda Tasya Imanuela Frimansya Siahaya (23) yang mengakhiri hidupnya dengan menggantung diri di depan mata anaknya sendiri pada Selasa(16/4/2024) malam.