HomeGlobalPresiden Turki Terganggu dengan Dekorasi yang Baginya Merujuk LGBT di Sidang PBB

Presiden Turki Terganggu dengan Dekorasi yang Baginya Merujuk LGBT di Sidang PBB

Published on

spot_img

 407 total views

INN NEWS – Presiden Turki Tayyip Erdogan merasa tidak nyaman dengan penggunaan apa yang dia gambarkan sebagai “warna LGBT” di ruang sidang Majelis Umum PBB, yang minggu ini dihiasi dengan warna-warna cerah yang mempromosikan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau SDGs.

“Salah satu masalah yang paling mengganggu saya… adalah ketika memasuki Majelis Umum PBB, Anda melihat warna LGBT di tangga dan tempat lain,” kata Erdogan seperti dikutip oleh stasiun televisi Haberturk,  Kamis, 21 September 2023.

“Berapa banyak LGBT yang ada di dunia saat ini? Betapapun besarnya hak yang mereka miliki dalam langkah-langkah ini, mereka yang menentang LGBT juga mempunyai hak yang sama,” kata Erdogan, yang sering mencap anggota komunitas LGBTQ sebagai “sesat” dan khususnya memperkuat retorikanya selama kampanye pemilu tahun ini.

Namun, beberapa diplomat PBB berpendapat bahwa Erdogan mungkin salah mengartikan 17 warna berbeda yang diasosiasikan dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan – dan mendekorasi bagian-bagian markas besar PBB, termasuk tangga, untuk pertemuan puncak yang diadakan awal pekan ini – dengan warna pelangi Pride yang diasosiasikan dengan hak-hak LGBTQ.

Juru bicara Guterres tidak segera menanggapi permintaan komentar atas pernyataan Erdogan.

Warna-warni itu mewakili 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, yang diadopsi oleh para pemimpin dunia pada tahun 2015 dengan batas waktu tahun 2030, merupakan daftar hal-hal yang harus dilakukan secara global yang mencakup penghapusan kelaparan, kemiskinan ekstrem, memerangi perubahan iklim dan kesenjangan, serta mendorong kesetaraan gender.

Homoseksualitas bukanlah kejahatan di Turki, namun permusuhan terhadap homoseksualitas tersebar luas, dan tindakan keras polisi terhadap parade Pride semakin ketat dari tahun ke tahun.

REUTERS

Artikel Terbaru

Besok Jurnalis di Solo Raya Gelar Aksi Massa Tolak RUU Penyiaran

Draf Rancangan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2002 tentang penyiaran yang sedang bergulir di Badan Legislasi DPR dianggap memuat sejumlah pasal kontroversial, sehingga menuai kritik dari berbagai pihak terutama yang berkaitan dengan kegiatan jurnalistik.

Presiden Iran dan Menlu Meninggal dalam Kecelakaan Heli

INN Internasional - Presiden Iran Ebrahim Raisi dan Menlu Hossein Amirabdollahian meninggal akibat kecelakaan helikopter.

Tak Hanya Mahasiswa, Calon Mahasiswa Keluhkan Kenaikan UKT yang Mencekik

JAKARTA – Mahasiswa dan calon mahasiswa di berbagai perguruan tinggi di Indonesia menyuarakan keluhan mereka terhadap kenaikan Uang Kuliah Tunggal (UKT) yang dianggap membebani.

Sepekan Ini Ramai Anak Bunuh Orang Tua, Ada yang Nikam Pakai Garpu Tanah

Sepekan ini berturut-turut kejadian anak bunuh orang tua yang terjadi di beberapa wilayah di Indonesia.

artikel yang mirip

Besok Jurnalis di Solo Raya Gelar Aksi Massa Tolak RUU Penyiaran

Draf Rancangan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2002 tentang penyiaran yang sedang bergulir di Badan Legislasi DPR dianggap memuat sejumlah pasal kontroversial, sehingga menuai kritik dari berbagai pihak terutama yang berkaitan dengan kegiatan jurnalistik.

Presiden Iran dan Menlu Meninggal dalam Kecelakaan Heli

INN Internasional - Presiden Iran Ebrahim Raisi dan Menlu Hossein Amirabdollahian meninggal akibat kecelakaan helikopter.

Tak Hanya Mahasiswa, Calon Mahasiswa Keluhkan Kenaikan UKT yang Mencekik

JAKARTA – Mahasiswa dan calon mahasiswa di berbagai perguruan tinggi di Indonesia menyuarakan keluhan mereka terhadap kenaikan Uang Kuliah Tunggal (UKT) yang dianggap membebani.