HomeHeadlineGabungnya Kaesang Belum Bisa Dongkrak Elektabilitas PSI, Sulit Dapat Simpati Publik Meski...

Gabungnya Kaesang Belum Bisa Dongkrak Elektabilitas PSI, Sulit Dapat Simpati Publik Meski Anak Jokowi

Published on

spot_img

 268 total views

SOlO – Putra bungsu Presiden Joko Widodo (Jokowi) secara resmi telah bergabung dengan Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Sabtu, 23 September 2023. Dia menerima kartu tanda anggota (KTA) PSI di kediaman ayahnya di Kota Solo, Jawa Tengah.

Deretan pimpinan PSI hadir dalam pemberian KTA itu. Mulai dari Ketua Umum Giring Ganesha, Sekjen Isyana Bagus Oka, hingga Wakil Ketua Dewan Pembina Grace Natalie.

Namun keputusan Kaesang bergabung dengan PSI disebut belum bisa memberi jaminan elektabilitas bagi partai berlambang mawar itu. Apalagi sampai meraih kursi DPR RI pada Pemilu 2024 mendatang.

Hal itu disampaikan sejumlah pengamat yang turut berkomentar atas berlabuhnya Kaesang di PSI.

Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurnia Syah diberitakan salah satu sumber resmi menyebut Kaesang bukan tokoh yang memiliki basis massa elektoral meski merupakan anak Jokowi.

Sebab Kaesang lebih populer sebagai pengusaha dan selebritas.

“Karena dari sisi popularitas, selain sebagai anak Presiden, Kaesang adalah tokoh muda di bidang hiburan dan usaha, itu pun lebih menonjol secara personal sosok hiburannya,” ucap Dedi.

Dedi menilai Kaesang sulit untuk cepat mendapat simpati publik. Padahal, basis massa sangat diperlukan dalam politik elektoral.

Perkiraannya itu didukung lewat sejumlah hasil survei lembaganya selama mempromosikan Kaesang. Di Kota Depok terutama, PSI tak banyak mendapat pengaruh meski gencar mempromosikan Kaesang.

“PSI sudah cukup lama promosikan Kaesang, utamanya di kota Depok, tetapi dalam catatan IPO tidak ada dampak politis atas adanya promosi itu,” kata dia.

Sementara dalam skala nasional, elektabilitas PSI juga masih cukup jauh untuk lolos ambang batas parlemen (parliamentary threshold). Namun, Dedi tak menutup peluang PSI tetap bisa mendapat pengaruh elektoral dari Kaesang.

“Meskipun bukan karena Kaesang secara langsung, melainkan faktor Jokowi,” kata dia.

“Untuk itu, menuju Senayan bagi PSI masih cukup sulit, meskipun peluang lolos parlemen tetap dimiliki PSI, sama sebagaimana peluang Hanura, Gelora, Ummat, dan partai-partai kecil lainnya,” imbuh dia.

Baca juga: Soal Kaesang Gabung PSI, Gibran: Bukan Urusan, Saya PDIP

Sementara itu, Direktur Eksekutif Politika Research and Consulting (PRC) Rio Prayogo melansir CNN Indonesia tak membantah jika PSI mendapat keuntungan usai menerima kehadiran Kaesang.

Menurut dia, Kaesang bisa memberi pengaruh besar terhadap elektabilitas PSI.

“Besar sekali, hanya derajat besar secara kuantitatif perlu diukur dengan survei. Tapi akan sangat berdampak besar ke PSI,” kata Rio.

Rio menilai Kaesang belum bisa memberi jaminan bagi PSI lolos ke parlemen pada Pemilu 2024 mendatang. Jaminan PSI lolos sebagian besar masih akan dipengaruhi oleh kinerja partai dan caleg mereka.

“Tapi soal lolos tidaknya di PT masih bergantung ke strategi dan kinerja partai dan caleg masing masing,” kata Rio.

 

Artikel Terbaru

Duh, Ketua KPU Pelanggaran Lagi: Diduga Asusilakan Anggota PPLN

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Hasyim Asyari dilaporkan kepada Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) atas dugaan pelanggaran etik terkait perilaku tidak senonoh terhadap seorang anggota Panitia Pemilihan Luar Negeri (PPLN).

BREAKING NEWS: Israel Serang Iran, Ledakan Terdengar, Penerbangan Ditutup 

INN Internasional - Terdengar bunyi ledakan di kota Ghahjaworstan di Iran, yang terletak di barat laut kota Isfahan.

Jelang Putusan MK, Beredar Ajakan Demo Pendukung 02, Harus Pakai Almamater Kampus, Pakai Sandal Ditolak (?)

JAKARTA – Menjelang keluarnya putusan Mahkamah Konstitusi (MK) dalam sidang sengketa Pemilihan Presiden 2024 (Pilpres), beredar dua foto percakapan di WhatsApp yang menunjukkan arahan untuk melakukan aksi dan syukuran di gedung MK, pada 18 dan 19 April 2024.

Palestina Gagal Jadi Anggota Penuh PBB, Didukung Rusia-China, tapi Ditolak AS

INN Internasional - Palestina gagal jadi anggota penuh Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB).

artikel yang mirip

Duh, Ketua KPU Pelanggaran Lagi: Diduga Asusilakan Anggota PPLN

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Hasyim Asyari dilaporkan kepada Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) atas dugaan pelanggaran etik terkait perilaku tidak senonoh terhadap seorang anggota Panitia Pemilihan Luar Negeri (PPLN).

BREAKING NEWS: Israel Serang Iran, Ledakan Terdengar, Penerbangan Ditutup 

INN Internasional - Terdengar bunyi ledakan di kota Ghahjaworstan di Iran, yang terletak di barat laut kota Isfahan.

Jelang Putusan MK, Beredar Ajakan Demo Pendukung 02, Harus Pakai Almamater Kampus, Pakai Sandal Ditolak (?)

JAKARTA – Menjelang keluarnya putusan Mahkamah Konstitusi (MK) dalam sidang sengketa Pemilihan Presiden 2024 (Pilpres), beredar dua foto percakapan di WhatsApp yang menunjukkan arahan untuk melakukan aksi dan syukuran di gedung MK, pada 18 dan 19 April 2024.