HomeHeadlineHadiri Silahturahmi Umat Kristen DKI Jakarta, Ganjar Bicara Pentingnya Pancasila untuk Persatuan...

Hadiri Silahturahmi Umat Kristen DKI Jakarta, Ganjar Bicara Pentingnya Pancasila untuk Persatuan Bangsa 

Published on

spot_img

 331 total views

JAKARTA – Gubernur Jawa Tengah ke-15 Ganjar Pranowo menghadiri Silahturahmi Kebangsaan Umat Kristen se-DKI Jakarta di Hotel Grand Sahid Jaya Jakarta, Kamis, 12 Oktober 2023 sore.

Berbicara di acara tersebut, Ganjar tekankan pentingnya menghidupi nilai-nilai Pancasila sebagai ideologi negara Indonesia.

“Apalagi memasuki tahun politik, orang bisa saja memanfaatkan unsur SARA (suku, agama, ras, dan antar golongan) untuk kepentingan pribadi ataupun kelompok,” ucap Ganjar.

Mewanti-wanti hal tersebut, Ganjar mengajak ratusan peserta yang hadir di silahturahmi tersebut untuk bijak dalam menyikapi berbagai kepentingan gelap yang mengatasnamakan agama.

“Janganlah jual isu agama, suku, golongan, wong kita itu lahir dari kakek nenek kita ada yang Kristen, Muslim, Hindu, Budha, Kohghucu. Ada yang Jawa, Kalimantan, Cina, Arab. Maka ada persatuan Indonesia, biar kita berbeda tapi tetap satu, jelas di sila ketiga Pancasila” terang Ganjar.

Saat diberikan kesempatan untuk audiens bertanya, ada yang menanyakan soal intoleransi yang masih terus terjadi di Indonesia yang katanya berpancasila ini.

Ganjar lantas mencontohkan Jawa Tengah yang dulu dipimpinnya menjadi salah satu provinsi dengan tingkat toleransi tertinggi di Indonesia.

“Ya coba cek di Jawa Tengah, bagaimana masyarakat hidup rukun. Beberapa yang terindikasi FPI, HTI yang dilarang negara pun langsung dibubarkan,” ungkap Ganjar mencontohkan.

Dia menegaskan, kerukunan agama di suatu daerah akan tercermin lewat siapa yang memimpin daerah tersebut.

“Boleh dicek, saya (Ganjar) tidak punya track record buruk soal agama,” imbuhnya.

Sehingga kata Ganjar hal tersebut termanifestasi saat dia memimpin Jawa Tengah.

Ditegaskannya lagi, siapapun tidak boleh menggunakan agama sebagai alat untuk meraih kekuasaan.

Sebagai informasi, Ganjar diundang sebagai salah satu pembicara dalam silahturahmi tersebut bersama sejumlah pembicara lainnya yang berbicara soal isu-isu kebangsaan.

Mereka diantaranya Romo Dr. Benny Susetyo (Staff Khusus Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila) dan Dr. Irene Camelyn Sinaga, AP, M.Pd. (Direktur Pengkajian Implementasi Pembinaan Ideologi Pancasila).

Silahturami kebangsaan ini diselenggarakan oleh Forum Nasionalisme Kristen (FORNAK) yang berkolaborasi dengan sejumlah lembaga/komunitas lainnya dan telah digelar di beberapa kota besar di Indonesia. Mulai dari Semarang, Surabaya, Bandung, dan terbaru di DKI Jakarta.

 

Artikel Terbaru

Kalau Tak Ada Reformasi, PDIP: Tidak Ada Tukang Kayu Jadi Presiden, Sekarang Songong

Jakarta - PDI Perjuangan (PDIP) menggelar Diskusi Kudatuli dalam rangka mengenang peristiwa pengambilalihan secara paksa Kantor DPP PDIP yang dikuasai Megawati Soekarnoputri oleh massa pendukung Ketum PDI hasil kongres Medan, Soerjadi, pada 27 Juli 1996.

Teguh Prakosa Resmi Jadi Wali Kota Solo

SEMARANG - Pj Gubernur Jateng Nana Sudjana resmi melantik Teguh Prakosa Wali Kota Solo menggantikan Gibran Rakabuming Raka di Gedung Gradhika Bakti Praja, Kota Semarang, Jateng, Jumat (19/7) malam.

Menteri PMK Bilang Rp7.500 Sudah Sangat Besar untuk Makan Bergizi Gratis  

INN NEWS - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy turut buka suara soal anggaran program makan bergizi gratis Prabowo-Gibran yang mau dipangkas menjadi Rp 7.500 per porsi.

Makan Bergizi Gratis Prabowo-Gibran Ala Ahok, Gimana Itu?

JAKARTA - Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), mantan Gubernur DKI Jakarta yang dikenal dengan nama Ahok, memberikan komentarnya tentang program makan siang gratis yang menjadi program utama presiden terpilih Prabowo-Gibran. 

artikel yang mirip

Kalau Tak Ada Reformasi, PDIP: Tidak Ada Tukang Kayu Jadi Presiden, Sekarang Songong

Jakarta - PDI Perjuangan (PDIP) menggelar Diskusi Kudatuli dalam rangka mengenang peristiwa pengambilalihan secara paksa Kantor DPP PDIP yang dikuasai Megawati Soekarnoputri oleh massa pendukung Ketum PDI hasil kongres Medan, Soerjadi, pada 27 Juli 1996.

Teguh Prakosa Resmi Jadi Wali Kota Solo

SEMARANG - Pj Gubernur Jateng Nana Sudjana resmi melantik Teguh Prakosa Wali Kota Solo menggantikan Gibran Rakabuming Raka di Gedung Gradhika Bakti Praja, Kota Semarang, Jateng, Jumat (19/7) malam.

Menteri PMK Bilang Rp7.500 Sudah Sangat Besar untuk Makan Bergizi Gratis  

INN NEWS - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy turut buka suara soal anggaran program makan bergizi gratis Prabowo-Gibran yang mau dipangkas menjadi Rp 7.500 per porsi.