HomeHeadlineBantah Keras Dukung Ganjar untuk Pecah Koalisi, Ahok: Saya Bukan Tipe Main...

Bantah Keras Dukung Ganjar untuk Pecah Koalisi, Ahok: Saya Bukan Tipe Main 2 Kaki

Published on

spot_img

 185 total views

INN NEWS – Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) viral lantaran disebut main di dua kaki. Di media sosial Ahok disebut sengaja dimainkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk mengacaukan koalisi PDI Perjuangan di putaran kedua.

Sebab disebut ketika pasangan 03 Ganjar-Mahfud masuk putaran kedua dan 01 Anies-Muhaimin tak lolos, maka pendukung Anies-Muhaimin tak mungkin bergabung ke Ganjar-Mahfud sebab ada Ahok.

Namun dengan tegas, Eks Komisaris Utama Pertamina itu mengatakan bahwa dirinya bukan tipe orang yang suka bermain di dua kaki.

Dukungannya ke Ganjar dan PDIP kata Ahok merupakan satu hal yang tulus dan tidak dibuat-buat.

“Banyak juga yang bilang, Ahok ini sebenarnya main dua kaki ini. Saya bukan tipe orang main dua kaki, maka setelah saya pertimbangkan, saya lepas status saya sebagai Komut Pertamina (untuk mendukung Ganjar-Mahfud),” kata Ahok di sebuah acara Imlek pada 3 Februari 2024 lalu.

Video tersebut viral di media sosial.

Baca juga: 

Ganjar Gagas Pendidikan Inklusif untuk Semua Orang: Kurikulum Mantap dan Fasilitas Terbaik 

Ahok juga mengatakan bahwa Megawati merupakan salah satu orang yang konsisten memeluk etnis Tionghoa.

Eks Gubernur DKI Jakarta itu juga menceritakan kejadian saat dirinya sempat tersandung kasus penistaan agama beberapa waktu lalu.

Dalam kondisi terpuruk, menurut Ahok, hanya Megawati yang mendukungnya untuk tetap ikut Pilkada DKI.

Dukungan Megawati tersebut hadir di saat banyak orang memintanya untuk mundur. Bahkan, Jokowi sempat meminta Ahok untuk mundur di saat Megawati memintanya untuk tetap maju demi demokrasi Indonesia.

“Waktu saya ingin mencalonkan kembali, saya diminta mundur. Lalu Bu Mega tanya kenapa Ahok nggak mau jadi Gubernur? apa karena namanya Ahok? Makanya saya bilang, kenapa kamu ngotot ke PDIP? ya karena hanya Bu Mega yang bela saya. Pak Jokowi pun suruh saya mundur, bapak ibu pasti nggak percaya, (Jokowi) minta saya mundur. Saat itu, saya nggak salah tapi dimasukkan juga, ” pungkasnya.

Artikel Terbaru

Beras Mahal, Nasi Pecel hingga Rocket Chicken Naik Harga 

SOLO - Melihat laman Badan Pangan Nasional, harga rata-rata nasional beras per Rabu, 21 Februari 2024 Rp 16.230 /Kg, harga Tertinggi Rp 24.920 /Kg untuk wilayah Papua Tengah.

Yayasan Barong Salurkan Bantuan Hunian Layak untuk Warga Miskin di Sorong 

SORONG - Yayasan Barong (Barisan Gotong Royong) Indonesia Baru terus menggencarkan project Membangun Nusantara Baru (MNB) di sejumlah wilayah di Indonesia.

Harga Beras Capai Rp25.000/Kg, Tiap Jam Bisa Berubah, Pedagang di Solo Curiga Akibat Bansos

SOLO - Harga beras masih terpantau mahal di pasaran hingga hari ini, Selasa, 20 Februari 2024.

Harga Beras Tambah Mahal, Akibat Bansos untuk Kampanye?

INN NEWS - Beberapa hari setelah Pemilu 2024, harga beras dan sejumlah bahan pangan lainnya mengalami pelonjakan.

artikel yang mirip

Beras Mahal, Nasi Pecel hingga Rocket Chicken Naik Harga 

SOLO - Melihat laman Badan Pangan Nasional, harga rata-rata nasional beras per Rabu, 21 Februari 2024 Rp 16.230 /Kg, harga Tertinggi Rp 24.920 /Kg untuk wilayah Papua Tengah.

Yayasan Barong Salurkan Bantuan Hunian Layak untuk Warga Miskin di Sorong 

SORONG - Yayasan Barong (Barisan Gotong Royong) Indonesia Baru terus menggencarkan project Membangun Nusantara Baru (MNB) di sejumlah wilayah di Indonesia.

Harga Beras Capai Rp25.000/Kg, Tiap Jam Bisa Berubah, Pedagang di Solo Curiga Akibat Bansos

SOLO - Harga beras masih terpantau mahal di pasaran hingga hari ini, Selasa, 20 Februari 2024.