HomeHeadlineWaspada Propaganda Politik! Kenali Bahaya Rekayasa Sosial

Waspada Propaganda Politik! Kenali Bahaya Rekayasa Sosial

Published on

spot_img

 255 total views

INN NEWS – Pemilu 2024 sudah selesai tahap pencoblosan, dan Quick Count sudah keluar. Tapi residu kekecewaan terhadap proses pemilu sangat besar.

Benih polarisasi antara kelompok pro demokrasi dan pro status quo yang otoriter sudah tertanam di rahim yang subur.  Benih perpecahan ini jauh lebih membahayakan dari benih antara “cebong” vs “kadrun” atau nasionalis vs radikalis.

Tanpa Demokrasi, radikalis atau nasionalis hanyalah isu yang dipakai untuk elektoral.  Nir etika, dan morak akan membahayan peradaban Indonesia dimasa akan datang. Para pemikir, akademisi, rohaniwan, dan budayawan yang sungguh-sungguh mencintai Indonesia sudah bersuara.  Sayang, suara penguasa masih terlalu kencang.

Propaganda politik telah sampai keotak anak-anak.  Rekayasa sosial atau social engineering yang terjadi di Indonesia selama 9 tahun terakhir sudah menyamai budaya wokeisme di Amerika Serikat.

Propaganda politik, sebuah taktik manipulasi yang sudah lama ada, kini semakin canggih dengan memanfaatkan teknologi dan psikologi manusia. Salah satu metode yang marak digunakan adalah rekayasa sosial.

Apa itu Rekayasa Sosial?

Rekayasa sosial adalah taktik manipulasi psikologis untuk menipu dan memanipulasi orang agar memberikan informasi sensitif atau melakukan tindakan yang menguntungkan pelaku. Dalam propaganda politik, rekayasa sosial digunakan untuk:

  • Menyebarkan informasi palsu (hoax): Menyebarkan informasi yang salah atau menyesatkan untuk menipu dan memanipulasi opini publik.
  • Membangun narasi palsu: Memanfaatkan deepfakes dan manipulasi informasi untuk menciptakan narasi palsu yang mencoreng kredibilitas politisi atau tokoh tertentu.
  • Eksploitasi Emosi dan Ketakutan: Memanfaatkan rasa takut dan kecemasan publik untuk mendukung agenda politik tertentu.
  • Manipulasi Perilaku dan Pengambilan Keputusan: Menyebarkan opini palsu dan memanipulasi publik untuk mendukung agenda politik tertentu.

Contoh Penggunaan Rekayasa Sosial dalam Propaganda Politik:

  • Penipuan melalui pesan WhatsApp: Pesan berantai yang berisi informasi palsu tentang kandidat politik atau isu politik tertentu.
  • Deepfakes: Video atau audio yang dimanipulasi untuk membuat narasi palsu tentang politisi atau tokoh tertentu.
  • Cyberbullying: Serangan online yang ditujukan kepada individu atau kelompok untuk membungkam mereka atau memaksa mereka untuk mengubah pendapat mereka.
  • Social bots: Akun media sosial palsu yang digunakan untuk menyebarkan propaganda dan memanipulasi opini publik.

Dampak Penggunaan Rekayasa Sosial dalam Propaganda Politik:

  • Polarisasi politik dan perpecahan masyarakat
  • Penurunan kepercayaan terhadap institusi dan demokrasi
  • Meningkatnya radikalisme dan ekstremisme
  • Gangguan dalam proses demokrasi dan pemilihan umum

Bagaimana Melindungi Diri dari Propaganda Politik?

  • Pikir kritis: Selalu verifikasi informasi sebelum menyebarkannya.
  • Cek fakta: Gunakan situs web fact-checking untuk memastikan kebenaran informasi.
  • Laporkan konten yang mencurigakan: Laporkan konten yang berbau propaganda politik kepada platform media sosial atau pihak berwenang.
  • Berpartisipasi dalam diskusi yang sehat: Diskusikan isu politik dengan orang lain dengan cara yang terbuka dan hormat.

Mari Berhenti Menjadi Korban Propaganda Politik!

Dengan meningkatkan kesadaran dan pengetahuan tentang rekayasa sosial, kita dapat melindungi diri dari propaganda politik dan menjaga demokrasi.

Artikel Terbaru

Ke Kampung Gitar Legendaris Sukoharjo yang Mendunia, Pulang Bawa Gitar Home Industry Berkualitas

Memiliki julukan kampung gitar, Desa Ngrombo dan Desa Mancasan, Kecamatan Baki, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah ini memiliki keunikan lantaran mayoritas warganya berprofesi sebagai pengrajin gitar.

MK Pernah Batalkan Hasil Pemilu Akibat Kecurangan, Sudah Tahu?

INN NEWS – Proses sidang sengketa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 saat ini telah mendekati hari pemutusan yang dijadwalkan pada Senin, 22 April 2024.

Tragis, Ibu Muda Gantung Diri Depan Anak, Stres Ditinggal Suami Usai Diduga Selingkuh

AMBON - Kabar duka datang dari ibu muda Tasya Imanuela Frimansya Siahaya (23) yang mengakhiri hidupnya dengan menggantung diri di depan mata anaknya sendiri pada Selasa(16/4/2024) malam.

Arab Saudi Diam-diam Bantu Israel Tangkis Serangan Iran

INN Internasional - Jerusalem Post, Selasa, 16 April 2024 memberitakan bahwa Kerajaan Arab Saudi membantu Israel untuk menangkis serangan Iran belum lama ini.

artikel yang mirip

Ke Kampung Gitar Legendaris Sukoharjo yang Mendunia, Pulang Bawa Gitar Home Industry Berkualitas

Memiliki julukan kampung gitar, Desa Ngrombo dan Desa Mancasan, Kecamatan Baki, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah ini memiliki keunikan lantaran mayoritas warganya berprofesi sebagai pengrajin gitar.

MK Pernah Batalkan Hasil Pemilu Akibat Kecurangan, Sudah Tahu?

INN NEWS – Proses sidang sengketa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 saat ini telah mendekati hari pemutusan yang dijadwalkan pada Senin, 22 April 2024.

Tragis, Ibu Muda Gantung Diri Depan Anak, Stres Ditinggal Suami Usai Diduga Selingkuh

AMBON - Kabar duka datang dari ibu muda Tasya Imanuela Frimansya Siahaya (23) yang mengakhiri hidupnya dengan menggantung diri di depan mata anaknya sendiri pada Selasa(16/4/2024) malam.