HomeHeadlineMendorong PDIP-PKS Oposisi untuk Check and Balance Pemerintahan 

Mendorong PDIP-PKS Oposisi untuk Check and Balance Pemerintahan 

Published on

spot_img

 132 total views

JAKARTA – Founder lembaga survei KedaiKOPI, Hendri Satrio alias Hensat mendorong PDI Perjuangan (PDIP) dan Parati Keadilan Sejahtera (PKS) untuk menjadi oposisi di pemerintahan Prabowo Subianto – Gibran Rakabuming Raka.

Meski ia tak menampik jika PKS berpeluang masuk dalam pemerintahan apabila diajak langsung Prabowo.

Hendri mengaku deg-degan dengan sikap PKS nantinya.

“Yang justru bikin saya deg-degan itu PKS. Apakah PKS sekuat itu kembali berada di luar pemerintahan? Kalau menurut saya, kalau mereka diajak (masuk ke pemerintahan) mereka pasti masuk. Nah PKS ini diajak atau tidak? Kalau menurut saya sih ujungnya pasti diajak ya,” ujar Hendri kepada wartawan di kawasan Hotel Tamarin Jakarta, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (28/4).

Namun kata Hendri, apabila PKS memutuskan berada di luar pemerintahan dan menjadi oposisi bersama PDIP, maka kedua partai ini akan menciptakan sebuah sejarah, di mana upaya rekonsiliasi kedua partai berlatar belakang nasionalis dan Islamis bersatu.

“Dan antara PKS misalnya ternyata yang di luar pemerintahan adalah PKS dan PDIP. Ini menurut saya akan baik buat Indonesia, karena ada kesempatan terjadi rekonsiliasi ideologis antara (partai) nasionalis dan (partai) Islam,” ucap Hendri.

PKS dengan PDIP menjadi oposisi menurutnya akan membuat sebuah kekuatan yang besar pada Pemilu 2029.

“Itu kalau selama ini kan sempat persepsi publiknya dipisahkan tuh. Tapi kalau kemudian PKS yang kanan banget, terus kemudian PDIP yang kiri banget berada di luar pemerintahan. Kemudian ada reuni atau rekonsiliasi ideologis, di 2029 kekuatan ini harus dipertimbangkan sebagai sebuah kekuatan yang akan besar,” tuturnya.

“Dan menurut saya, akan sangat baik kok kekuatan di luar (oposisi) pemerintahan untuk jalannya pemerintahan yang ada. Karena kalau semuanya oke-oke saja, iya-iya saja, tidak ada check and balance, ya enggak seru juga gitu kan,” pungkasnya.

Artikel Terbaru

Besok Jurnalis di Solo Raya Gelar Aksi Massa Tolak RUU Penyiaran

Draf Rancangan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2002 tentang penyiaran yang sedang bergulir di Badan Legislasi DPR dianggap memuat sejumlah pasal kontroversial, sehingga menuai kritik dari berbagai pihak terutama yang berkaitan dengan kegiatan jurnalistik.

Presiden Iran dan Menlu Meninggal dalam Kecelakaan Heli

INN Internasional - Presiden Iran Ebrahim Raisi dan Menlu Hossein Amirabdollahian meninggal akibat kecelakaan helikopter.

Tak Hanya Mahasiswa, Calon Mahasiswa Keluhkan Kenaikan UKT yang Mencekik

JAKARTA – Mahasiswa dan calon mahasiswa di berbagai perguruan tinggi di Indonesia menyuarakan keluhan mereka terhadap kenaikan Uang Kuliah Tunggal (UKT) yang dianggap membebani.

Sepekan Ini Ramai Anak Bunuh Orang Tua, Ada yang Nikam Pakai Garpu Tanah

Sepekan ini berturut-turut kejadian anak bunuh orang tua yang terjadi di beberapa wilayah di Indonesia.

artikel yang mirip

Besok Jurnalis di Solo Raya Gelar Aksi Massa Tolak RUU Penyiaran

Draf Rancangan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2002 tentang penyiaran yang sedang bergulir di Badan Legislasi DPR dianggap memuat sejumlah pasal kontroversial, sehingga menuai kritik dari berbagai pihak terutama yang berkaitan dengan kegiatan jurnalistik.

Presiden Iran dan Menlu Meninggal dalam Kecelakaan Heli

INN Internasional - Presiden Iran Ebrahim Raisi dan Menlu Hossein Amirabdollahian meninggal akibat kecelakaan helikopter.

Tak Hanya Mahasiswa, Calon Mahasiswa Keluhkan Kenaikan UKT yang Mencekik

JAKARTA – Mahasiswa dan calon mahasiswa di berbagai perguruan tinggi di Indonesia menyuarakan keluhan mereka terhadap kenaikan Uang Kuliah Tunggal (UKT) yang dianggap membebani.